15 Tim Ikut Parade Tari Daerah Kepri

Jum'at, 17-05-2013 23:20

15 Tim Ikut Parade Tari Daerah Kepri : aktual.co
Parade Tari Daerah 2013 (Foto: disbud.kepriprov.go.id)

"Tujuh kabupaten dan kota mengutus dua tim, sementara satu tim dari Pemprov Kepri. Utusan masing-masing kabupaten kota itu merupakan juara 1 dan 2 saat parade tari tingkat kabupaten dan kota," kata Kepala Dinas Kebudayaan Kepulauan Riau Arifin Nasir.


Jakarta, Aktual.co — Dinas Kebudayaan Provinsi Kepulauan Riau menyatakan, Parade Tari Daerah 2013 yang digelar Jumat malam di Gedung Daerah Tanjungpinang diikuti 15 tim dari kabupaten dan kota di wilayah itu.

"Tujuh kabupaten dan kota mengutus dua tim, sementara satu tim dari Pemprov Kepri. Utusan masing-masing kabupaten kota itu merupakan juara 1 dan 2 saat parade tari tingkat kabupaten dan kota," kata Kepala Dinas Kebudayaan Kepulauan Riau Arifin Nasir, Jumat (17/5).

Arifin mengemukakan, kegiatan itu merupakan ajang dalam rangka mencari bibit-bibit daerah yang terbaik. Kepri, katanya menyimpan tarian-tarian daerah yang menarik.

"Banyak penari yang berbakat di Kepri," ujarnya.

Satu tim terbaik dipercaya untuk mewakili Kepri mengikuti parade tari daerah tingkat nasional yang akan diadakan di Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta, pada 23 Agustus 2013.

Penari asal Kepri yang diutus ke tingkat nasional nanti akan terus dilatih sehingga dapat menggapai prestasi gemilang. Pemerintah Kepri menargetkan, tim itu bisa meraih juara umum tingkat nasional.

"Target ini tidaklah muluk-muluk, sebab tiga tahun belakangan ini, tim tari daerah asal Kepri selalu juara dua se-Indonesia dan terbaik se-Sumatra," katanya.

Selain 15 tim itu, panitia Parade Tari daerah Kepri juga akan menampilkan tim undangan dari Sri Warisan Institute Kesenian Malaka dan tim tari Sumatra Selatan. Dua orang juri tingkat nasional didatangkan dari Jakarta dan satu juri dari Kepri.

Kehadiran dua tim undangan bertujuan sebagai pembanding, meski tim Kepri diyakini lebih bagus dari tim tari Sumsel. Tetapi yang perlu dicontoh adalah pembinaan tim tari dari Sumsel yang cukup bagus.

"Dua tim itu tentu membawa warna baru nanti. Kami bisa melihat bagaimana mereka membina tim tarinya, cukup bagus," katanya.

Menurut dia, perkembangan seni budaya cukup dinamis, sehingga perlu dilihat kemajuan-kemajuan pembinaan daerah lain termasuk di luar negeri. Hal itu dapat mengembangkan seni tari budaya Melayu dan seni tari budaya nusantara lainnya.

Adapun janis tari yang dibawakan masing-masing temanya tentang tari kreatif Melayu. Tari yang ditampilkan berdasarkan kisah kearifan lokal, misalnya dengan mengkreasikan cerita atau legenda dalam bentuk tarian.

"Salah satu contoh, tari kreasi Melayu yang cukup bagus ditampilkan tahun lalu adalah kisah percintaan seorang putri Bugis dan putri Melayu. Cinta mereka tak direstui dan akhirnya dipaksa berpisah, legenda-legenda seperti inilah yang diangkat," katanya.
(Ant)
Tri Wibowo -
Berita Terkait



Berita Lainnya

  • 18 Jul 2014 13:27:33
    "Ritual untuk tanaman maupun binatang piaraan merupakan refleksi humanisasi dan penghormatan petani tehadap tanaman, hewan dan aneka sumberdaya alam (hutan, sumber air)," kata Prof Windia yang juga ketua pusat penelitian subak Universitas Udayana di Denpasar, Jumat (18/7).
  • 15 Jul 2014 11:44:37
    "Ya, ada kenduri ketupatan setelah 15 hari Ramadan dijalankan," kata salah seorang warga Kelurahan Sumber Karya Kota Binjai Mahruzar, di Binjai, Selasa (15/7).
  • 14 Jul 2014 03:37:00
    "Makan kacang tak lengkap rasanya jika tidak disertai pisang. Kami senang bisa ke pasar ini untuk memilih kacang kesukaan untuk dibawa pulang," kata Dewi Abdulah, seorang pengunjung.
  • 12 Jul 2014 07:45:00
    Proses mumifikasi yang dilakukan suku Angga sangat teliti dan cermat, langkah pertama adalah menggorok lutut, siku dan kaki mayat serta lemak di tubuh mayat dikeringkan sepenuhnya. Setelah itu tiang bambu yang sudah dilubangi ditusukan ke perut mayat agar darah mengalir keluar, tetesan darah yang keluar tersebut dioleskan ke rambut dan kuit kerabat dari mayat tersebut, hal ini dipercayai akan memindahkan kekuatan dari orang yang sudah meninggal kepada kerabatnya.
  • 11 Jul 2014 06:21:00
    Sesuai dengan namanya, Tari Rampak Bedug adalah sebuah tarian yang menggunakan bedug sebagai salah satu alat utamanya. Tari Rampak Bedug bisa ditemui di beberapa daerah di wilayah Banten. Rampak artinya adalah serempak, jadi Tari Rampak Bedug bisa diartikan sebagai menari sambil menabuh bedug secara bersama-sama dan serempak.


eXTReMe Tracker